<

Israel Sepakat Gencatan Senjata Gaza Hanya 4 Hari

PM Israel Benjamin Netanyahu

JAKARTA, IndonesiaPos

Kekejaman Zionis Israel akhirnya terungkap setelah

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengaku pihaknya akan terus melancarkan agresinya ke Jalur Gaza Palestina meski telah menyepakati gencatan senjata selama empat hari dengan Hamas.

Pernyataan itu dalam voting yang digelar kabinet Israel pada Selasa (21/11) malam hingga Rabu (22/11) dini hari, mayoritas menteri mendukung kesepakatan pertukaran sandera dengan Hamas. Sebagai imbalan, Israel sepakat gencatan senjata selama empat hari di Gaza.

“Kami telah memutuskan keputusan yang sulit malam ini, tapi ini adalah keputusan yang benar,” ucap Netanyahu dalam rapat kabinet Israel pada Rabu dini hari.

Meski begitu, Netanyahu mewanti-wanti bahwa agresi Israel ke Gaza akan tetap lanjut sampai tujuan negaranya tercapai.

“Saya ingin menegaskan. Kita sedang dalam perang dan akan terus berperang sampai kita mencapai seluruh tujuan kita, untuk menghancurkan Hamas, dan untuk membebaskan seluruh sandera dan warga kita yang hilang,”kata Netanyahu.

“Kami akan memastikan bahwa tidak ada lagi entitas di Gaza yang akan mengancam Israel,” paparnya menambahkan seperti dikutip Jerusalem Post.

Belum jelas detail kesepakatan Hamas dan Israel soal gencatan senjata ini. Namun, gencatan senjata ini menjadi yang pertama sejak agresi Israel berlangsung ke Gaza imbas serangan Hamas pada 7 Oktober lalu.

Media lokal mengabarkan seluruh badan keamanan dan intelijen Israel mendukung kesepakatan dengan Hamas ini.

Hal ini menjadikan beberapa menteri Israel yang sebelumnya menentang gencatan senjata, seperti Menteri Persatuan Nasional Gideon Sa’ar, berubah pikiran menjadi ikut mendukung kesepakatan.

Kesepakatan gencatan senjata ini dikabarkan mencakup pembebasan sekitar 50 dari 200 sandera Hamas. Israel juga sepakat mengembalikan tahanan Palestina yang selama ini dihukum di penjara negara tersebut.

Diketahui, agresi Israel ke Palestina masih berlanjut bahkan semakin membabi buta sejak perangnya dengan Hamas pecah pada 7 Oktober lalu, hingga mengakibatkan korbanya tewas di Gaza tembus 14 ribu orang.

Kementerian Kesehatan di Gaza korban tewas akibat agresi Israel telah mencapai 14.128 orang. Sebanyak 5.600 di antara korban tewas itu adalah anak-anak dan 3.550 korban perempuan.

Kemudian ada sekitar 33 ribu orang terluka akibat agresi Israel yang dipicu serangan Hamas pada 7 Oktober lalu ini.

Hamas dan Isreal Sepakat Gencatan Senjata

 

 

 

 

 

BERITA TERKINI

IndonesiaPos