<
Beranda Internasional

Wabah Covid-19 di Amerika Serikat Kembali Meningkat Tajam

JAKARTA, IndonesiaPos

Wabah Covid-19 di Amerika Serikat kembali meningkat setelah berbulan-bulan menurun, dengan jumlah kasus baru per hari berlipat ganda selama tiga minggu terakhir, didorong oleh varian delta yang menyebar cepat, tingkat vaksinasi yang tertinggal, dan pertemuan Empat Juli (hari kemerdekaan AS).

Data dari Universitas Johns Hopkins menunjukkan kasus infeksi naik menjadi rata-rata sekitar 23.600 sehari pada Senin (12/7/2021), naik dari 11.300 pada 23 Juni. Dan semua negara bagian – kecuali Maine dan South Dakota – melaporkan bahwa jumlah kasus telah meningkat selama dua minggu terakhir.

“Jelas bukan kebetulan bahwa kami melihat waktu yang tepat untuk memperkirakan kasus akan terjadi setelah akhir pekan Empat Juli,” kata Dr. Bill Powderly, co-direktur divisi penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St.Louis, seperti dikutip dari Associated Press, Rabu (14/7/2021).

Pada saat yang sama, beberapa bagian negara menghadapi resistensi vaksin yang dalam, sementara versi mutan yang sangat menular dari virus corona yang pertama kali terdeteksi di India menyumbang bagian infeksi yang semakin besar.

Iklan-spot

Secara nasional, baru 55,6% dari semua warga Amerika yang telah menerima setidaknya satu suntikan Covid-19, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Lima negara bagian dengan lompatan dua minggu terbesar dalam kasus per kapita semuanya memiliki tingkat vaksinasi yang lebih rendah: Missouri, 45,9%; Arkansas, 43%; Nevada, 50,9%; Louisiana, 39,2%; dan Utah, 49,5%.

Meski tengah dalam lonjakan terbaru, kasus di AS tidak mendekati puncaknya seperempat juta per hari di bulan Januari. Sementara, tingkat kematian rata-rata di bawah 260 per hari setelah mencapai lebih dari 3.400 saat musim dingin – menjadi bukti seberapa efektif vaksin dapat mencegah penyakit serius dan kematian pada mereka yang kebetulan terinfeksi.

Namun, di tengah lonjakan tersebut, otoritas kesehatan di tempat-tempat seperti Los Angeles County dan St. Louis memohon kepada orang-orang yang sudah diimunisasi untuk kembali mengenakan masker di depan umum. Dan pejabat Chicago mengumumkan Selasa bahwa pelancong dari Missouri dan Arkansas yang tidak divaksinasi harus dikarantina selama 10 hari atau memiliki tes Covid-19 negatif.

Sementara itu, Departemen Kesehatan di Mississippi, yang menempati peringkat kematian terakhir secara nasional untuk vaksinasi, mulai memblokir posting tentang Covid-19 di halaman Facebook-nya karena “meningkatnya informasi yang salah” tentang virus dan vaksin.

Loading...

Pejabat Mississippi juga merekomendasikan agar warga berusia 65 tahun ke atas dan mereka yang memiliki kondisi kronis agar menjauh dari pertemuan besar di dalam ruangan karena terjadinya 150% peningkatan rawat inap selama tiga minggu terakhir.

Berita Terkait

Kolom Komentar

IndonesiaPos