<
20/09/2021
Beranda Daerah & Peristiwa Nasional

Prayit Menyebutkan, Desa Bukan Lembaga Pemerintah, Sekdes Segera Ditarik

BONDOWOSO, IndonesiaPos.co.id

Plt. Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Ahmad Prayitno, mengemukakan, Sejak adanya Peraturan Pemerintah (PP) nomer 45 tahun 2014, Sekretaris Desa (Sekdes) harus PNS.

Menurutnya, regulasi baru itu, Sekdes harus di tarik atau dipindah tugaskan kepada lembaga pemerintah. Sebab, desa bukan lembaga pemerintah. Kata Prayit, lembaga pemerintah itu mulai Kelurahan sampai Sekretaris Daerah (Sekda). “Karena sekdes itu bisa ditaruh di Sekda, yaitu jadi ajudan,”kata Prayit.

Baca juga : PLT Kepala BKD Rapat dan Tandatangan TPK Itu Tidak Penting

Kepala Bakesbangpol ini mengaku merasakan keanehan bila pemindahan tugas Sekdas mesti ada Peraturan Daerah (Perda) dulu. Sementara untuk membuat Perda harus minta persetujuan DPRD dulu.

“Saya merasa aneh kok ada yang melontarkan bahwa Sekdes kalau mau ditarik harus di Perdakan dulu, kan aneh, kalau itu dibuat Perda kan harus persetujuan DPR, maka gak ada itu Perda,” kata Prayit, Selasa (1/10/2019)

Iklan-spot

Baca juga : Mutasi ASN Tak Melibatkan Wabup Irwan Sekda Tutup Mulut

Prayit menegaskan untuk menarik Sekdes adalah kewenangan mutlak Bupati sebagai pejabat yang menetapkan kepegawaian.

“Sekdes masih belum dipindah tugaskan semua, harus secara pelan – pelan. Karena desa masih butuh seorang sekdes untuk mengajari dulu kepada kasi-kasinya,”terangnya.

Baca juga : Ketua DPRD Desak Bupati Batalkan Mutasi ASN Yang Amburadul

Kata Prayit, Sekdes yang sudah ditarik baru 40 persen, jadi tinggal 60 persennya. Sementara pengganti sekdes nanti dari masyarakat yang dipilih oleh BPD dan kepala desa

“Sekdes yang ditarik itu, kalau prestasinya bagus kan bisa menjadi Camat. Jangankan hanya kepala bagian jika memenuhi syarat harus camat,”ungkapnya

Sementara dimasyarakat ramai, jika di desa sudah tidak ada lagi sekdesnya. Meski begitu, Sekdes selalu datang ke kecamatan hanya sekedar isi absen saja tidak bekerja. (lis)

Berita Terkait

1 comment

Kolom Komentar

IndonesiaPos